Kisah ini merupakan kisah seorang hamba Allah yang TIDAK BOLEH DINAMAKAN.
Oleh itu, si penulis menamakan individu tersebut sebagai si dia. OK???

Alhamdulillah, akhirnya Allah meluangkan masa utk si dia berkongsi ilmu dengan adik-adik junior tentang pengertian ISLAM. Sebelum beetemu dgn adik2. Si dia menyiapkn diri dgn mmbaca buku yang ingin disampaikn kpd adik2. Si dia hnya membaca point2 pntg sahaja krn kesuntukan masa.

Petang itu, si dia bertemu dgn adik2 tu dan berkongsi ilmu. Sedang rancak berkongsi ilmu antara si dia dgn adik2 n adik2 dgn si dia. Si dia terbaca tntang REDHA MENERIMA AGAMA ALLAH SWT. S ebak hati si dia apabila mendengar ungkapan tersebut. Mengapa si dia berasa begitu tersentuh dgn perkataan tersebut sdgkn si dia sudah biasa mendengarnya. Salah satu sifat mukmin adalah REDHA DENGAN AGAMA ALLAH SWT.

Hati si dia tersentuh apabila memikirkan tentang dirinya. Dalam menerangkan ungkapan tersebut kepada adik2. Menggigil si dia, krn ungkapan REDHA DENGAN AGAMA ALLAH SWT merupakan 1 ungkapan yg sgt besar dan sukar utk dihayati dan diamalkn.

Apa yg sdg bermain di fikiran si dia? Apakah persoalan yang tertanya2 jauh di sanubari si dia?
Apakah baru kini dia sedar betapa pentingnya REDHA MENERIMA AGAMA ALLAH SWT?

Sahabat-sahabat yg dikasihi. Marilah sama-sama kita muhasabah diri ini. Benarkah kita redha dengan agama Allah SWT? Tanya diri dan jawab sendiri.

Si dia merasa sedih, kerana si dia sedar selama berpuluh-puluh tahun si dia berada di muka bumi ini. Baru 4 tahun si dia redha menerima agama Allah SWT.
Si dia teringat keadaan si dia ketika berada di sekolah, memperlekehkan aurat yg telah Allah gariskan, memanipulasikan ayat-ayat Allah dengan menyangka berpakaian sebegini sudah memenuhi syarat-syarat seorang muslimah. Mempertikaikan hukum hudud kerana si dia terpengaruh dengan kata-kata mereka yang makan garam dulu daripada si dia, bahawasanya hukum hudud itu tidak relevan dan kejam, memandang hina mereka yang berjanggut dan berbaju besar, memandang lekeh kepada individu yang tidak up to date dgn fesyen tekini dll.

Balik shj dari tmpt td. Si dia berfikir dan merenung diri ini.
Sudah banyak yang Kau berikan padaKU
tapi kini baru kusedar, baru 2-3 tahun aku redha dgn agamaMu Ya Allah.
Aku benar-benar bersyukur ya Allah,
kerana Kau masih memilih diri ini untuk sentiasa membaiki diri yang selalu sangat lalai
Aku bersyukur kerana kau memilihKu untuk berada di jalan
yang sentiasa menceritakan tentangMu Ya Allah

Ya Allah, ISTIQAMAHKANKU DALAM PERJUANGAN INI.

Tanya pada diri, pernahkah aku redha dengan ISLAM???
Bilakah aku mula redha dengan ISLAM????
Adakah kini aku sedar yang aku redha dengan ISLAM???
Berbaloikan apa yang Allah berikan padaku dengan keredhaan kita kpd ISLAM???

WALLAHUALAM.

Bersama-samalah kita membaiki diri untuk menggapai REDHANYA.
Tegurlah ana, andai ada silap dan salah.

KEBERKATAN ATAU KEMURKAAN YANG DICARI

2 ulasan:

mujahid al-jundi berkata...

salam ya ukhti...
rodhitu bil islam.. muhasabah yang baik.. islam ni bkn hanya tempelan, tp ia adlh cara hidup yg mesti diakui dgn hati, dbenarkan dgn kata2 dan dlaksanakan dgn perbuatan kta...
insyaAllah.. nti fi amanillah...

سيده نفيسه berkata...

Rodhitu billahi rabba, wa bil islamidina, wa bimuhammadi rasula